Kerangka Paus Langka Ditemukan di Thailand

  • Whatsapp
Penemuan Kerangka Paus Langka di Thailand. (Foto: Topvarawut via Facebook)
Perkiraan waktu baca: 2 menit

NOTIF.ID, THAILAND – Kerangka paus yang diperkirakan berusia antara 3.000 dan 5.000 tahun telah ditemukan di Thailand. Tulang-tulang itu ditemukan pada awal November sekitar 12 km (7,5 mil) di lepas pantai tepat di sebelah barat Bangkok.

Dilansir dari BBC, kerangka sepanjang 12 m (39 kaki) ini dianggap sebagai kerangka paus Bryde.

Read More

Para ahli berharap temuan tersebut dapat memberikan “jendela ke masa lalu”, terutama untuk penelitian tentang permukaan laut dan keanekaragaman hayati.

Peneliti mamalia, Marcus Chua dari National University of Singapore mengatakan, bahwa sebagian tulang yang membatu merupakan “penemuan langka,”.

“Hanya ada sedikit subfosil paus di Asia,” katanya, dan bahkan lebih sedikit lagi yang “dalam kondisi bagus”.

Gambar yang dibagikan oleh menteri lingkungan Thailand Varawut Silpa-archa menunjukkan tulang-tulang itu tampaknya hampir seluruhnya utuh.

Menurut politisi itu, lebih dari 80% kerangka sejauh ini telah ditemukan, termasuk tulang belakang, tulang rusuk, sirip, dan satu tulang belikat. Panjang kepala kerangka itu sendiri diperkirakan sekitar 3m.

Chua mengatakan, penemuan ini akan memungkinkan para peneliti untuk mengetahui lebih banyak tentang spesies tertentu di masa lalu, apakah ada perbedaan dibandingkan dengan paus Bryde saat ini.

“kondisi paleobiologi dan geologi pada saat itu, termasuk perkiraan permukaan laut, jenis sedimen, dan komunitas biologis kontemporer pada saat itu” ucap Chua.

“Jadi, temuan ini memberikan jendela ke masa lalu setelah kerangka itu diberi tanggal,” kata Chua.

Tulang-tulang itu belum diberi tanggal untuk menentukan usia pastinya, dengan hasil diharapkan pada Desember ini.

Sebagai informasi, Teluk Thailand memiliki sejarah yang menarik dalam 10.000 tahun terakhir, ahli biologi menunjukkan, dengan permukaan laut kemungkinan mencapai 4m lebih tinggi dari hari ini dan aktivitas tektonik aktif.

Kerangka itu ditemukan di lepas pantai saat ini di Samut Sakhon. Paus Bryde, yang hidup di seluruh dunia di perairan beriklim hangat dan tropis, masih ditemukan di perairan sekitar Thailand saat ini. (*)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *